1

Menulis sebuah fiksyen adalah mencipta sebuah dunia. Ia tidak perlu mempunyai makna, tetapi mesti punya keindahan. Deria dan Minda akan berbahagi mengambil salah satunya.

Ketika ini hujan menyimbah lebat. Nabi-nabi Facebook sedang giat memberikan pencerahan. Mukjizat Wikipedia dan kitab-kitab portal suci dikongsi dan dirai – semua orang sibuk mencari makna.

Apakah tiada seorang pun yang peduli tentang keindahan?

Manusia terlalu percaya dan terlalu takut. Apakah kepercayaan itu jaminan keselamatan? Bagaimanakah kepercayaan dipilih, dan apakah ketakutan diertikan sebagai sebuah kecintaan?

Tidak semua orang yang bersiar dikira sesat. Tidak semua yang sujud dikira taat.

Jika kebenaran itu satu-satunya alat pembebasan, di manakah kita mencarinya?

Adakah kebenaran wujud di rumah ibadat, dewan parlimen, di kitab suci, di kedai kopi, di rumah, di warung, atau di universiti? Siapa pula yang menjaganya? Apakah bezanya dengan hakikat? Adakah ia sejenis posteri atau priori? Atau terlalu sukar, sehingga kita memilih untuk mengikut autoriti sahaja? Adakah itu dikenal sebagai akidah buta? Dan perlahan-lahan kita mencair dalam lautan yang sebenarnya perlu diselam.

Bukankah mutiara sememangnya di dasar, atau al-ghazali hanya bercanda?

Kita bercakap tentang keindahan – seolah fiksyen kerana dunia telah keras kaku – yang hanya berlaku ketika kita mencipta makna.

Akal yang bebas menerima jika diguna terbuka, berkongsi keindahan-keindahan seperti cinta, keamanan, toleransi, serta dakap diri.

Jadi kerja menulis sebuah fiksyen adalah kerja terhina jika fiksyen ditulis oleh seorang burung kakak tua.

Fiksyen bukan tempat berjualan, bukan mangkuk pengemis atau pistol tuan polis. Ia bukan tentang jeritan burung kakak tua yang bersipongang.

Seekor burung yang dari kecil terkurung dalam sangkar akan menyangka terbang bebas adalah satu kesalahan. O, tempanglah ia.

Ketika catatan ini ditulis, malam mulai menjadi terlalu gelap. Aku pejamkan mata untuk menemui Tuhan-
Di dalam dalam Dia berada. Dengan penuh keindahan. Tentang cinta bukan ketakutan. Tentang ikhlas bukan ganjaran.

Tentang manusia bukan hukum hakam